Perjanjian Jual Beli Online Ditinjau Dari Aspek Hukum Perdata (Studi Kasus E-Commerce Pada Online Shop Yaa-Razzaq Collections)

Claudia, Vanessa (2017) Perjanjian Jual Beli Online Ditinjau Dari Aspek Hukum Perdata (Studi Kasus E-Commerce Pada Online Shop Yaa-Razzaq Collections). Other thesis, Universitas Islam Riau.

[img] Text
ABSTRAK.pdf

Download (175kB)
[img] Text
BAB I.pdf

Download (901kB)
[img] Text
BAB II.pdf

Download (883kB)
[img] Text
BAB III.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (883kB) | Request a copy
[img] Text
BAB IV.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (883kB) | Request a copy
[img] Text
DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (883kB)

Abstract

Dalam perjanjian tersebut telah diatur bagaimana proses pengiriman barang, sistem pembayaran, atau jumlah pemesanan yang dapat dilakukan. Namun walaupun begitu dalam prakteknya masih terdapat perselisihan yang terjadi dalam forum tersebut. Beberapa bentuk perselisihan tersebut antara lain barang yang terlambat, rusak, atau hilang. Adanya wanprestasi tersebut menjadikan penjual memiliki kewajiban untuk memenuhi tanggung jawabnya yaitu mengganti kerugian sesuai dengan peraturan yang berlaku. Begitu pula dengan wanprestasi yang dilakukan oleh pembeli, pembeli mulanya memesan barang yang diinginkan dan penjual segera memberikan format pemesanan serta nomor rekening penjual untuk dilakukannya pembayaran. Masalah dalam penelitian adalah : 1) bagaimana pelaksanaan dalam perjanjian jual-beli online dan 2) hambatan apa yang dihadapi oleh para pihak yang melakukan perjanjian jual-beli online. Jenis penelitian ini adalah tergolong pada penelitian lapangan yang disebut observational research secara survey, dimana dalam penelitian ini penulis langsung meneliti ke lokasi penelitan dengan mempergunakan alat pengumpul data yaitu berupa data wawancara. Sifat penelitian ini adalah, Deskriptif artinya suatu penelitian yang bermaksud memberikan uraian yang jelas tentang suatu kejadian atau kenyataan yang terjadi secara sistematis terhadap perjanjian yang dilakukan melalui perdagangan internet (e-commerce). Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa pelaksanaan perjanjian jual beli online pada kenyataannya belum terlaksana dengan baik disebabkan seperti konsumen tidak menerima infomasi secara jujur, benar dan jelas mengenai barang pesanan, tidak ada ganti rugi jaminan terhadap barang, kadang-kadang mendapatkan mutu barang tidak sesuai gambar dan sering terjadinya keterlambatan barang. Hambatan yang dihadapi oleh para pihak yang melakukan perjanjian jual beli online seperti : hambatan yang dihadapi oleh pihak penjual adanya penipuan terhadap transfer rekening, keamanan akun online shop dalam menjalankan bisnis, tidak ada kecocokan reseller dengan supplier dan informasi yang diberikan tidak akurat terhadap kapan sampainya barang tersebut. Hambatan dari pihak bank yaitu pemadaman listrik yang berkepanjangan dan kerusakan tekhnis dari peralatan, petugas bank dalam menjalankan tugasnya kurang berhati-hati sehingga mengakibatkan keterlambatan yang merugikan pihak pengirim transfer. Hambatan dari pihak pengirim barang seperti kerusakan atau kehilangan barang serta kesalahan dalam mengirim barang.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: K Law > K Law (General)
Divisions: > Ilmu Hukum
> Ilmu Hukum
Depositing User: Febby Amelia
Date Deposited: 21 Oct 2021 08:31
Last Modified: 21 Oct 2021 08:31
URI: http://repository.uir.ac.id/id/eprint/3628

Actions (login required)

View Item View Item